Menu
0813-8748-3565

Promosikan Properti Anda Disini Gratis

Peta Lokasi Sate Mak Syukur

Sate Mak Syukur

Join 24 Januari 2018 Alamat : Jl. Sutan Syahrir No.250 Telp : 0752-82452 Kode Pos : 27118 Email : - Provinsi : Sumatra Barat

Gambar / Foto Sate Mak Syukur

Detail Info Sate Mak Syukur

Website:-
Alamat:Jl. Sutan Syahrir No.250
Kelurahan:Silaing Bawah
Kecamatan:Padang Panjang Barat
Kotamadya:Padang Panjang
Propinsi:Sumatra Barat
Kode Pos:27118
Telp:0752-82452
Fax:-
Handphone:-

Info lain tentang Sate Mak Syukur

Sate Mak Syukur merupakan jajanan khas kota Padang Panjang, Kalau Bapak/Ibu berkunjung ke Kota Padang Panjang tidak akan lengkap rasanya tanpa mencicipi Sate Mak Syukur. Kami Ruteloka.com memberikan kemudahan. Simak info Sate Mak Syukur berikut beserta Google MAP.

Tahun 1941, Mak Syukur memikul tempat panggang dan berjalan sekitar empat kilometer dari Padang Panjang ke arah Batusangkar untuk menjajakan sate. Abad ke-21 ini, keturunan Mak Syukur tinggal menanti pelanggan mampir ke rumah makan.

Pelanggan sate Mak Syukur tengah menikmati tiap porsi sate di kedai Sate Mak Syukur (SMS) di Kota Padang Panjang, Sumatera Barat. Kenikmatan sate merupakan warisan turun-temurun dari Mak Syukur yang menjajakan sate sejak tahun 1941

Nama almarhum Mak Syukur—sebutan untuk Sutan Rajo Endah—memang sudah terkenal sebagai penjaja sate di Padang Panjang, sebuah kota yang terletak di perlintasan antara Padang-Bukittinggi, Sumatera Barat. Kata ”Mak” dalam bahasa Minang merupakan akronim dari mamak yang berarti panggilan untuk laki-laki dewasa. Hingga kini, nama Mak Syukur, yang hidup tahun 1911-1985 dan sampai sekarang, masih tetap terkenal. Tidak heran bila anak-anak beliau tetap memasang papan nama Sate Mak Syukur. Tetapi, tidak hanya nama saja yang bertahan, warisan rasa sate berkuah kuning kental itu masih tetap enak dinikmati di Kota Padang Panjang, tepatnya di Jalan Sutan Syahrir Silaing Bawah.

Irisan daging sapi yang ditusuk serta disusun di ujung bilah bambu ini menjadi teman menyantap katupek, sebutan ketupat dalam bahasa Minang. Kuah yang disiram ke atas katupek dan sate inilah yang menjadikan santapan ini berkesan di lidah. Sate Mak Syukur, yang juga sering disingkat SMS ini, mempunyai kekhasan pada rasa sate, dan terutama di rasa kuah. Daging yang dipakai untuk sate Mak Syukur diambil dari bagian rusuk serta punuk sapi.

Pada bagian ini, daging yang dihasilkan tidak terlampau keras namun masih mengandung lemak. ”Lemak inilah yang membuat rasa sate nikmat. Namun, lemak tidak diikutsertakan manakala sate sudah akan dibakar dan disajikan,” tutur H Syafril Syukur, putra bungsu Mak Syukur, pemilik kedai SMS di Padang Panjang. Sapi yang dipilih untuk bahan sate juga khusus, yakni sapi yang dibesarkan di Padang Panjang.

Dari tes rasa yang dilakukan sejak zaman Mak Syukur, sapi dari Padang Panjang diyakini mempunyai rasa daging yang berbeda. Jumlah pakan yang berlimpah serta udara khas Padang Panjang dianggap sebagai faktor yang menentukan rasa daging sapi kemudian. Selain daging sapi, bagian lain yang juga dijadikan sate adalah usus, jantung, dan lidah sapi. Syafril berpesan agar pembeli yang sudah mempunyai kadar kolesterol tinggi sebaiknya berhati-hati karena kandungan kolesterol pada usus sapi ini tergolong tinggi. Meskipun ada ancaman kolesterol, ketiga jenis sate ini tetap saja laris. ”Sate usus, lidah, dan jantung sapi ini biasanya cepat habis karena banyak peminat. Kalau sudah siang, pasti sulit mendapatkan sate jenis ini,” papar Nurdin Karim alias Oyong, pimpinan di kedai SMS Padang Panjang.

Porsi atau hidang Satu porsi SMS berisi tujuh tusuk sate, serta dua buah katupek ukuran kecil atau satu katupek ukuran besar. Pengunjung bisa memesan sate daging, usus, jantung, lidah sapi, atau kombinasi semuanya. Sate bersama katupek ini kemudian diguyur dengan kuah kuning kental yang masih hangat. Cara penyajian sate tidak selalu dicampur dengan kuah. Konsumen juga bisa meminta agar sate dihidang atau disajikan terpisah dari kuahnya. Bila begitu, sate akan disusun di satu piring, sementara setiap konsumen mendapatkan satu porsi katupek yang sudah diberi kuah hangat. Pembeli bebas memilih sate yang dihidangkan, dan menyelupkannya di kuah sebelum disantap bersama katupek. Setoples kerupuk jangek alias kerupuk dari kulit sapi atau kulit kerbau juga disajikan untuk teman makan sate.

Ukuran kerupuk yang tergolong besar—yakni sekitar 15 sentimeter persegi—bisa juga digunakan untuk menyendok kuah. Senada dengan desain rumah makan yang sederhana, sate Mak Syukur ini disajikan di piring kaleng. Sajian menjadi berkesan dengan alas daun pisang yang menutupi seluruh sisi piring. Daun pisang yang dipilih adalah daun pisang yang masih berwarna hijau. Daun pisang ini bisa juga disobek untuk dijadikan sendok kuah. ”Kami memang sengaja memakai daun pisang yang masih segar karena daun pisang itu memberikan aroma tersendiri yang menambah kelezatan menyantap sate,” kata Oyong. Disajikan lengkap dengan bawang goreng, satu porsi sate ini cocok dinikmati di tengah suasana dingin Kota Padang Panjang yang terletak di perbukitan. ”Kalau sedang di jalan menuju Bukittinggi, yang dibayangkan adalah menyantap Sate Mak Syukur ini.

Hangatnya kuah sate serta rasa sate itu sendiri terasa pas di tengah dingin udara,” kata Roza, salah seorang pelanggan Sate Mak Syukur. Sejumlah besar pelanggan juga memadukan kerenyahan daging dan hangatnya kuah sate ini dengan sorbat telur atau teh telur. Sorbat atau jahe memberikan rasa hangat di tubuh. Sementara, telur sebagai salah satu sumber energi. Untuk porsi yang telah diramu bisa dinikmati cukup dengan Rp 11.000. Sementara, sate yang dihidangkan dihitung per tusuk yang dikonsumsi. Satu tusuk sate dihitung seharga Rp 1.200, dan satu porsi katupek Rp 3.500. Sebagai pelengkap, satu buah kerupuk jangek bisa dijual seharga Rp 2.000 saja. Dalam satu hari, sekitar 3.000 tusuk sate terjual. Kalau sedang masa liburan, angka penjualan bisa berlipat lebih dua kali lipat. Rahasia SMS dari Padang Panjang Kelezatan Sate Mak Syukur atau SMS diawali dari proses di dapur yang terletak di rumah Syafril Syukur, di belakang kedai SMS Padang Panjang. Urusan meramu bumbu ini juga langsung ditangani oleh Syafril.

Sejak pukul 07.30, kesibukan di dapur keluarga Syukur ini dimulai. Sekitar 50-60 kilogram daging sapi segar, yang dibeli pagi hari, dimasukkan ke drum besar berisi air mendidih. Proses ini dilakukan dua kali di dua drum yang berbeda. Alasannya, agar daging sapi sudah empuk sebelum dibakar. Setelah itu, daging diiris-iris dan dilumuri dengan beragam bumbu serta rempah-rempah. Daging yang telah diiris itu ditusuk dan siap dibakar. Sate biasanya dibakar bila ada pesanan konsumen. Untuk membakar sate digunakan arang yang terbuat dari tempurung kelapa. Bagi konsumen yang senang menikmati sate yang kering bisa meminta proses pembakaran dilakukan dua kali. Sementara air yang dipakai merebus daging tadi digunakan sebagai kuah kaldu, bahan membuat kuah sate.

Kuah kaldu itu dicampur dengan sekitar 19 macam bumbu dan rempah-rempah yang telah dihaluskan. Bumbu yang dimasukkan antara lain bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, lengkuas, dan serai. Kunyit, jahe, dan lengkuas didatangkan dari Bukittinggi yang berjarak sekitar 18 kilometer dari Padang Panjang, sehingga kesegaran bumbu dijamin. Aneka cabai juga menjadi pelengkap kuah. Tidak hanya cabai rawit, tetapi juga cabai besar serta cabai jawa yang berwarna hitam. ”Ramuan bumbu ini tidak ada yang dikurangi sejak zaman bapak saya. Hanya ada yang saya tambahi, yaitu cabai jawa,” kata Syafril. Seluruh bumbu ini dijadikan satu di kuah kaldu dan dimasak dengan kulit kayu manis selama sekitar 15 menit.

Aroma kulit kayu manis menjadi penambah harum bumbu, di samping juga menghasilkan panas yang besar. Untuk mengentalkan kuah, ditambahkan larutan tepung beras. Dalam satu hari dihasilkan sekitar 32 liter kuah sate. Syafril memastikan bahwa kuah sate tidak disimpan untuk penjualan keesokan harinya. Setiap hari, dia selalu memasak kuah baru untuk penjualan pada hari itu. Namun, konsumen yang hendak membawa sate untuk oleh-oleh ke Jakarta atau ke daerah lain tetap bisa menyimpan kuah sate ini selama dua atau tiga hari. Syaratnya, kuah yang dipisahkan dari daging disimpan di lemari es. Bila hendak dikonsumsi, kuah ini dipanasi lagi. Proses pemanasan kuah bisa disertai dengan sate sekaligus.

Bantu Berikan DONASI jika artikel ini dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.ruteloka.com

Properti Lain tentang Premium , Restaurant

Terbaik
Gerai Indosat Jakarta

Gerai Indosat Jakarta

Jl. Medan Merdeka Barat
Read More »

RSUP Fatmawati

Jl. TB. Simatupang No.18
Read More »

Hotel Murah Di Padang Panjang

Jl. M. Natsir No.20 Silaing
Read More »
Terbaik
Garden Bar Homestay

Garden Bar Homestay

Jl. Waribang, Kesiman Petilan
Read More »
Rekomended
Hotel Salak The Heritage

Hotel Salak The Heritage

Jl. Ir. Djuanda No. 8
Read More »
Terbaik
Hotel The St. Regis Bali

Hotel The St. Regis Bali

Kawasan Pariwisata, Nusa Dua
Read More »
Rekomended
Grab

Grab

Jl. Bendungan Hilir No.112
Read More »